Pengertian Jenis dan Contoh Penggunaan Kata Seru (Interjeksi) - Pusat Ilmu dan Pengetahuan

Pengertian Jenis dan Contoh Penggunaan Kata Seru (Interjeksi)

Pengertian Interjeksi, Jenis Interjeksi, Contoh Kalimat Interjeksi atau Kata Seru

Interjeksi atau kata seru adalah kata tugas yang digunaan untuk mengungkapkan rasa hati atau perasaan pembicara. Untuk memperkuat perasaan yang sedang dialami, misalnya rasa kagum, rasa heran, sedih, atau jijik, orang memakai kata tertentu di samping kalimat yang mengandung  makna pokok yang dimaksud.


Interjeksi atau Kata Seru, Penjelasan dan Contohnya


Untuk menyatakan betapa anggunnya seseorang yang memekai pakaian baru, misalnya kita tidak hanya berkata, “Anggun sekali kau malam ini”, tapi kita awali dengan kata seru (interjeksi) aduh yang mengungkapkan perasaan. Maka kalimatnya menjadi, “Aduh, anggun sekali kau malam ini.”

Di samping interjeksi yang asli, dalam bahasa Indonesia juga ada interjeksi yang berasal dari bahasa asing. Keduanya (dari kata seru asli bahasa Indonesia maupun yang dari bahasa asing) biasanya dipakai di awal kalimat dan pada penulisannya diikuti tanda baca koma.

Secara struktural kata seru tidak bertalian degnan unsur kalimat yang lain (tidak termasuk subjek, predikat, atau objek, ataupun yang lain.). Menurut bentuknya, ada interjeksi yang berupa kata dasar ada pula yang berbentuk turunan. Interjeksi dapat dikelompokkan menjadi 10 jenis yang pembagiannya didasarkan pada makna dan ungkapan yang terkandung di dalamnya.

Berikut kesepuluh jenis interjeksi tersebut:

1. Interjeksi kejijikan: bah, cih, cis, ih, idih.
Contoh kalimat:
-       Bah, pergi kau dari rumah ini!
-       Cih, dasar tidak tahu malu bisanya cuma mengemis belas kasihan orang!
-       Ih, gigimu sudah ompong itu!
-       Cis, muak aku melihat wajahmu!
-       Idih, kau suka mengada-ada

2. Interjeksi kekesalah: brengsek, sialan, buset, keparat
Ini dapat pula disebut dengan interjeksi umpatan.
Contoh Kalimat:
-       Brengsek, sudah malas maunya gaji tinggi.
-       Sialan, baru masuk jalan raya sudah kena tilang.

3. Interjeksi kekaguman atau kepuasan: aduhai, amboi, asyik.
Contoh kalimat:
-       Aduhai, indahnya pemandangan di sini!
-       Amboi, akhirnya sampai juga aku dengan selamat!
-       Asyik, nikmatnya kita duduk di pantai nan indah ini!

4. Interjeksi kesyukuran: syukur, alhamdulillah, puji tuhan.
Contoh dalam kalimat:
-       Syukur, anak kita dapat bersekolah di tempat itu!
-       Alhamdulillah, anak semua semua bisa lulus!

Bentuk syukur juga biasa ditulis (diucapkan) syukurlah.

5. Interjeksi harapan: insyaallah.
Contoh kalimat:
-       Insyaallah, saya akan datang dalam acara itu.

6. Interjeksi keheranan: aduh, aih, ai, lo, duilah , eh, oh, ah.
Contoh kalimat:
-       Aduh, kalau begini bisa mati kita!
-       Ai, kurusnya kau ini!
-       Lo, kamu kok ada di sini!
-       Duilah, begitu saja marah! (Bisa juga diucapkan: duileh).

7. Interjeksi kekagetan: astaga, astaghfirullah, masayaallah
Contoh kalimat:
-       Astaga, alangkah mahalnya biayanya!
-       Astagfirullah, seluruh penumpangnya tewas!
-       Masyaallah, pamanmu masih mengulangi perbuatannya?

8. Interjeksi ajakan: ayo, mari
Contoh kalimat:
-       Ayo, kita berangkat sekarang!
-       Mari, jangan sungkan ikut makan bersama kami!

9. Interjeksi panggilan: hi, he, eh, halo
Contoh kalimat:
-       Hai, kapan kamu datang?
-       He, di mana bapakmu?
-       Halo, lagi sibuk apa sekarang?

10. Interjeksi simpulan: nah
Contoh kalimat:
-       Nah, untungnya kita masih punya dana cadangan untuk itu.

Beberapa interjeksi yang asli Indonesia adalah:
-       Aduh
-       Nah
-       He
-       Idih
-       Cis
-       Mari

Beberapa interjeksi yang serapan dari bahasa asing adalah:
-       Alhamdulillah
-       Masyaallah
-       Astagfirullah
-       Insyaallah
-       Halo
-       Wow

Empat interjeksi awal dari daftar di atas adalah interjeksi (kata seru) serapan dari bahasa Arab. Sementara interjeksi atau kata seru halo, dan wow merupakan kata seru yang diserap dari bahasa Inggris.

Mengingat interjeksi lebih banyak digunakan dalam ragam lisan dalam percakapan penulisan interjeksi pun sangat bervariasi. Misalnya kata wow juga ditulis: woow, wau, waw, waowww, dan lain sebagainya.

Begitu pula dengan halo dan interjeksi lain. Untuk menunjukkan ‘sangat’ biasanya penulisan huruf vokal ditambah untuk menunjukkan kesan yang ‘sangat’. Misalnya ditulis: alhamdulillaaaaaah, haloooo, haiiii, idiiiiih, aduuuuh. Dan seterusnya.

Sekali lagi, karena interjeksi atau kata seru digunakan untuk menunjukkan perasaan, penambahan dan variasi penulisan yang sangat beragam. Semuanya bertujuan untuk lebih sesuai dalam pengungkapan perasaan.

Pada bahasa tulis yang tidak merupakan percakapan, khususnya yang bersifat formal, interjeksi atau kata seru jarang digunakan.

Silahkan download dan baca penjelasan kata tugas yang lain. Klik tautan ini!
Pengertian Jenis dan Contoh Penggunaan Kata Seru (Interjeksi) Pengertian Jenis dan Contoh Penggunaan Kata Seru (Interjeksi) Reviewed by Muntijo & Nay on 13:11:00 Rating: 5

No comments:

Komentar bisa berupa saran, kritik, dan tanggapan. :)

Iklan dalam posting